Apa itu Wapu Dalam Pajak dan Siapa Saja Wapu?

Apa itu Wapu Dalam Pajak dan Siapa Saja Wapu?

Wapu adalah Wajib Pungut

Dalam dunia perpajakan khususnya Pajak Pertambahan Nilai (PPN) ada suatu sistem yang bernama Wapu. Bagi Anda yang mungkin baru mendengar, pastinya akan bertanya-tanya apa itu wapu?

Pengertian Wapu

Wapu adalah kepanjangan dari Wajib Pungut sebutan untuk pembeli yang tidak dikenakan PPN. Namun mereka justru yang memungut PPN. Maksudnya, ketika Wajib Pungut menerima Barang / Jasa yang kena pajak, mereka tidak akan dikenakan PPN oleh Pengusaha Kena Pajak alias PKP. Justru Wajib Pungut ini yang kemudian akan memungut PPN. Untuk lebih detail mengenai pengertian Wajib Pungut, Anda bisa cek Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia No. 37/PMK.03/2015.

Baca juga:   5 Tools Analisis Marketing Website

Siapa Saja Wapu (Wajib Pungut) PPN?

Lalu siapa saja Wajib Pungut yang ditugaskan untuk memungut PPN? Jawabannya ialah Badan Usaha yang telah ditetapkan oleh Menteri Keuangan. Berikut ini daftar badan usaha wajib pungut:

1. Badan Usaha Milik Negara (BUMN)
2. Badan Usaha Tertentu
3. Kontraktor Kontrak Kerja Sama
4. Bendaharawan Pemerintah dan Kantor Perbendaharaan dan Kas Negara (KPKN)

Apakah BUMN Termasuk Pemungut PPN?

Ya, BUMN termasuk Wajib Pungut yang bertugas dalam pemungut PPN. Perusahaan Wapu adalah perusahaan yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan untuk memungut PPN salah satunya adalah BUMN. Berikut ini daftar perusahaan Wapu dari BUMN

  • Bank BNI Syariah
  • Bank BRI Syariah
  • Bank Syariah Mandiri
  • PT Badak Natural Gas Liquefaction
  • PT Elnusa Tbk
  • PT Indonesia Comnets Plus
  • PT Indonesia Power
  • PT Kimia Farma Apotek
  • PT Kimia Farma Trading & Distribution
  • PT Krakatau Wajatama
  • PT Pembangkitan Jawa-Bali
  • PT Rajawali Nusindo
  • PT Semen Padang
  • PT Semen Tonasa
  • PT Tambang Timah
  • PT Telekomunikasi Selular
  • PT Terminal Petikemas Surabaya
  • PT Wijaya Karya Beton Tbk
Baca juga:   Aset Tetap: Pengertian dan Contohnya

Wapu dan Non Wapu adalah

Jika ada Wajib Pungut pastinya ada golongan Non Wajib Pungut. Non Wapu adalah sebutan untuk perusahaan yang tidak memiliki kewenangan wajib pungut. Mereka tetap dikenakan PPN oleh Pengusaha Wajib Pajak.

Ada sejumlah perbedaan antara Wajib Pungut dan Non Wajib Pungut, selengkapnya dapat Anda cek pada tabel berikut ini.

Keterangan
Non Wajib Pungut
Wajib Pungut
Nilai Transaksi
Dibawah Rp10.000.000
Diatas Rp10.000.000
Kode Transaksi
“010”
“030”
Dokumen Administrasi Pajak
Faktur Pajak
Faktur Pajak dan SSP
Pembayaran Tagihan
100% DPP + 10% PPN
100% DPP tanpa PPN
Pemungutan dan Penyetoran PPN
Pemungutan dan penyetoran dilakukan oleh PKP selaku penjual.
Pemungutan dan penyetoran PPN dilakukan oleh BUMN.
Pelaporan PPN
SPT 1111
SPT 1107 PUT dan SPT 1111
Baca juga:   Aturan Minum Susu Bear Brand Untuk Anak

 

Apakah Anda Menikmati Artikel Ini?
Daftar hari ini dan dapatkan pembaruan gratis langsung di kotak masuk Anda. Kami tidak akan pernah membagikan atau menjual alamat email Anda.

Bagikan ke:

Share on facebook
Facebook
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on twitter
Twitter
Share on telegram
Telegram
Aditia Novit
Aditia Novit
Ingin banyak belajar dan berbagi ilmu pengetahuan dan tutorial seputar akuntansi dan bisnis untuk Anda.