Apa itu Audit? Berikut Ini Pengertian Audit dan Jenisnya

Apa itu Audit

Apa itu Audit



Mau pembukuan bisnis Anda jadi lebih baik? Coba training Accurate dengan SAC!



Kata “audit” berasal dari kata Latin audire yang berarti “mendengar”.

Sejarah Audit

Selama abad pertengahan, ketika pembukuan manual lazim, auditor di Inggris biasa mendengar akun dibacakan untuk mereka dan memeriksa bahwa personel organisasi tidak lalai atau curang. Pada tahun 1951, Moyer mengidentifikasi bahwa tugas terpenting auditor adalah mendeteksi kecurangan. Chatfield mendokumentasikan bahwa awal audit Amerika Serikat dipandang terutama sebagai verifikasi detail pembukuan.

Apa itu Audit?

Audit adalah verifikasi keakuratan data tertentu dalam laporan. Data yang terekam dalam laporan diperiksa secara rinci untuk mengetahui adanya penyimpangan atau kesesuaiannya dengan kenyataan yang ada. Selain itu, dilakukan pengkajian ulang data penyebab kecelakaan.



Szeto Priority dapat membantu bisnis Anda mencapai tujuan dengan cepat dan tepat.



Audit biasanya dilakukan untuk memeriksa laporan keuangan. Baik di perusahaan maupun secara individu. Hasil pengujian akan mempengaruhi keputusan perusahaan di masa yang akan datang. Hal ini penting untuk kemajuan perusahaan. Misalnya, pengujian atas laporan keuangan pabrik garmen selama 1 tahun.

Apakah modal telah dikeluarkan sesuai dengan fakta dan catatan. Jika ada catatan tambahan, kami akan mempertimbangkannya secara detail. Hal ini dilakukan karena terkait dengan laba rugi perusahaan selama 1 tahun. Jika ternyata ada biaya yang bisa dibendung, kedepannya akan bisa ditekan.

Tujuan Audit

Secara umum, tujuan audit adalah untuk membuat perusahaan lebih baik di masa depan. Selain itu, ada hal lain yang menjadi target pemeriksaan, yang disebut juga asersi.

Jenis-jenis Audit

Selain audit keuangan, ada beberapa jenis audit lainnya.

Audit Teknologi Informasi

Audit teknologi informasi, atau audit sistem informasi, adalah pemeriksaan pengendalian manajemen dalam infrastruktur teknologi informasi (TI). Evaluasi bukti yang diperoleh menentukan apakah sistem informasi menjaga aset, menjaga integritas data, dan beroperasi secara efektif untuk mencapai tujuan atau sasaran organisasi. Tinjauan ini dapat dilakukan bersamaan dengan pemeriksaan laporan keuangan, audit internal, atau bentuk lain dari perikatan atestasi.

Audit Keuangan

Audit keuangan (termasuk perpajakan, misselling dan bentuk penipuan lainnya) untuk salah saji informasi keuangan, pengujian telah menjadi persyaratan hukum bagi banyak entitas yang memiliki kekuatan untuk mengeksploitasi informasi keuangan untuk keuntungan pribadi. Secara tradisional, pemeriksaan terutama terkait dengan memperoleh informasi tentang sistem keuangan dan catatan keuangan perusahaan atau bisnis.

Pemeriksaan keuangan dilakukan untuk memastikan validitas dan keandalan informasi, serta memberikan penilaian atas pengendalian internal sistem. Akibatnya, pihak ketiga dapat mengungkapkan pendapat dari orang / organisasi / sistem (dll) yang bersangkutan. Opini yang diberikan atas laporan keuangan akan tergantung pada bukti pemeriksaan yang diperoleh.

Audit menurut undang-undang adalah tinjauan yang diwajibkan secara hukum atas keakuratan laporan dan catatan keuangan perusahaan atau pemerintah. Tujuan dari pemeriksaan undang-undang adalah untuk menentukan apakah suatu organisasi memberikan representasi yang adil dan akurat dari posisi keuangannya dengan memeriksa informasi seperti saldo bank, catatan pembukuan, dan transaksi keuangan.

Related Post

Karena kendala, pemeriksaan berusaha untuk memberikan hanya jaminan yang wajar bahwa laporan tersebut bebas dari kesalahan material. Oleh karena itu, sampling statistik sering diadopsi dalam pemeriksaan. Dalam kasus pengujian keuangan, satu set laporan keuangan dikatakan benar dan adil jika bebas dari salah saji material – sebuah konsep yang dipengaruhi oleh faktor kuantitatif (numerik) dan kualitatif. Namun baru-baru ini, argumen bahwa pengujian harus lebih dari sekedar benar dan adil mendapatkan momentum. Dan Dewan Pengawas Akuntansi Perusahaan Publik AS telah mengeluarkan rilis konsep yang sama.

Akuntansi biaya adalah proses untuk memverifikasi biaya pembuatan atau produksi barang apa pun, berdasarkan akun yang mengukur penggunaan bahan, tenaga kerja, atau item biaya lainnya. Dengan kata sederhana, istilah, pemeriksaan biaya berarti verifikasi yang sistematis dan akurat dari akun dan catatan biaya, dan memeriksa kepatuhan terhadap tujuan akuntansi biaya. Menurut Institute of Cost and Management Accountants, pemeriksaan biaya adalah “pemeriksaan catatan akuntansi biaya dan verifikasi fakta untuk memastikan bahwa biaya produk telah tercapai, sesuai dengan prinsip akuntansi biaya.”

Di sebagian besar negara, pengujian harus mematuhi standar yang berlaku umum yang ditetapkan oleh badan pengatur. Standar-standar ini meyakinkan pihak ketiga atau pengguna eksternal bahwa mereka dapat mengandalkan opini auditor atas kewajaran laporan keuangan atau hal-hal lain yang menjadi dasar opini auditor. Oleh karena itu, pemeriksaan harus tepat dan akurat, tidak mengandung salah saji atau kesalahan tambahan.

Audit Terintegrasi

Di Amerika Serikat, pemeriksaan perusahaan publik diatur oleh aturan yang ditetapkan oleh Dewan Pengawas Akuntansi Perusahaan Publik (PCAOB), yang ditetapkan oleh Bagian 404 Sarbanes-Oxley Act of 2002. Audit semacam itu disebut pemeriksaan terintegrasi, dimana auditor, selain memberikan pendapat atas laporan keuangan, juga harus menyatakan pendapat atas efektivitas pengendalian internal perusahaan atas pelaporan keuangan, sesuai dengan Standar Auditing PCAOB No. 5.

Ada juga jenis baru dari pemeriksaan terintegrasi yang menggunakan materi kepatuhan terpadu (lihat bagian kepatuhan terpadu dalam Kepatuhan peraturan). Karena meningkatnya jumlah peraturan dan kebutuhan akan transparansi operasional, organisasi mengadopsi pemeriksaanberbasis risiko yang dapat mencakup berbagai peraturan dan standar dari satu peristiwa pengujian. Ini adalah pendekatan yang sangat baru tetapi perlu di beberapa sektor untuk memastikan bahwa semua persyaratan tata kelola yang diperlukan dapat dipenuhi tanpa menduplikasi upaya dari sumber daya pemeriksaan dan hosting pengujian.

Audit Kinerja

Audit kinerja mengacu pada pemeriksaan independen terhadap program, fungsi, operasi atau sistem dan prosedur manajemen dari entitas pemerintah atau nirlaba untuk menilai apakah entitas mencapai ekonomi, efisiensi dan efektivitas dalam penggunaan sumber daya yang tersedia. Keselamatan, keamanan, kinerja sistem informasi, dan masalah lingkungan semakin menjadi subjek pemeriksaan. Sekarang ada profesional pengujian yang berspesialisasi dalam pemeriksaan keamanan dan pemeriksaan sistem informasi. Dengan organisasi nirlaba dan lembaga pemerintah, ada peningkatan kebutuhan akan pemeriksaan kinerja, memeriksa keberhasilan mereka dalam memenuhi tujuan misi.

Audit Kualitas

Audit kualitas dilakukan untuk memverifikasi kesesuaian dengan standar melalui tinjauan bukti objektif. Suatu sistem pemeriksaan mutu dapat memverifikasi keefektifan sistem manajemen mutu. Ini adalah bagian dari sertifikasi seperti ISO 9001. Pengujian kualitas sangat penting untuk memverifikasi keberadaan bukti objektif yang menunjukkan kesesuaian dengan proses yang diperlukan, untuk menilai seberapa berhasil proses telah diterapkan, dan untuk menilai efektivitas pencapaian tingkat target yang ditentukan. Pemeriksaan kualitas juga diperlukan untuk memberikan bukti mengenai pengurangan dan penghapusan area masalah, dan merupakan alat manajemen langsung untuk mencapai peningkatan berkelanjutan dalam suatu organisasi.

Untuk menguntungkan organisasi, pemeriksaan kualitas tidak hanya melaporkan ketidaksesuaian dan tindakan korektif tetapi juga menyoroti bidang praktik yang baik dan memberikan bukti kesesuaian. Dengan cara ini, departemen lain dapat berbagi informasi dan mengubah praktik kerja mereka sebagai hasilnya, juga meningkatkan perbaikan berkelanjutan.

Audit Proyek

Audit proyek memberikan kesempatan untuk mengungkap masalah, kekhawatiran, dan tantangan yang dihadapi selama siklus hidup proyek. Dilakukan di tengah-tengah proyek, pemeriksaan memberi manajer proyek, sponsor proyek, dan tim proyek pandangan sementara tentang apa yang telah berjalan dengan baik, serta apa yang perlu ditingkatkan untuk menyelesaikan proyek dengan sukses. Jika dilakukan pada penutupan proyek, pengujian dapat digunakan untuk mengembangkan kriteria keberhasilan untuk proyek masa depan dengan memberikan tinjauan forensik. Tinjauan ini mengidentifikasi elemen proyek mana yang berhasil dikelola dan mana yang menghadirkan tantangan. Akibatnya, tinjauan akan membantu organisasi mengidentifikasi apa yang perlu dilakukan untuk menghindari pengulangan kesalahan yang sama pada proyek masa depan

Proyek dapat menjalani 2 jenis audit Proyek:

  1. Audit Pemeriksaan Kesehatan Reguler: Tujuan dari pemeriksaan kesehatan rutin adalah untuk memahami keadaan proyek saat ini untuk meningkatkan keberhasilan proyek.
  2. Audit Peraturan: Tujuan dari pemeriksaan peraturan adalah untuk memverifikasi bahwa suatu proyek sesuai dengan peraturan dan standar. Praktik terbaik dari Pusat Kepatuhan NEMEA menjelaskan bahwa, audit peraturan harus akurat, objektif, dan independen sambil memberikan pengawasan dan jaminan kepada organisasi.
    Bentuk lain dari audit Proyek:
  • Formal: Berlaku saat proyek bermasalah, sponsor setuju bahwa pemeriksaan diperlukan, sensitivitas tinggi, dan harus mampu membuktikan kesimpulan melalui bukti berkelanjutan.
  • Informal: Terapkan ketika manajer proyek baru disediakan, tidak ada indikasi proyek bermasalah dan ada kebutuhan untuk melaporkan apakah proyek bertentangan dengan yang seharusnya Audit informal dapat menerapkan kriteria yang sama dengan pengujian formal tetapi ada tidak perlu laporan mendalam atau laporan formal seperti itu.

Audit Energi

Audit energi adalah inspeksi, survei, dan analisis aliran energi untuk konservasi energi di gedung, proses, atau sistem untuk mengurangi jumlah input energi ke dalam sistem tanpa mempengaruhi output secara negatif.

Audit Operasi

Audit operasi adalah pemeriksaan operasi bisnis klien. Dalam pemeriksaan ini, auditor secara menyeluruh memeriksa efisiensi, efektivitas, dan ekonomi operasi yang digunakan manajemen entitas (klien) untuk mencapai tujuannya. Audit operasional melampaui masalah pengendalian internal karena manajemen tidak mencapai tujuannya hanya dengan mematuhi sistem pengendalian internal yang memuaskan. Audit operasional mencakup hal-hal yang mungkin tidak sehat secara komersial.

Tujuan dari pengujian operasional adalah untuk menguji Tiga E, yaitu: Efektivitas – melakukan hal yang benar dengan sedikit pemborosan sumber daya. Efisiensi – melakukan pekerjaan dalam waktu sesingkat mungkin. Ekonomi – keseimbangan antara manfaat dan biaya untuk menjalankan operasi. Penilaian diri kontrol adalah alat yang umum digunakan untuk menyelesaikan pemeriksaan operasi.

Audit Forensik

Audit forensik Juga mengacu pada akuntansi forensik, akuntansi forensik atau akuntansi forensik.

Seberapa Penting Audit Dalam Sebuah Perusahaan?

  1. Tidak hanya membantu perusahaan bergerak ke arah yang lebih baik melalui evaluasi laporan keuangan. Pengujian juga melayani peran berikut.
  2. Laporan keuangan yang diuji akan lebih kredibel akurasinya.
    Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak (SPT) yang diperiksa lebih dipercaya oleh badan hukum yang menangani masalah perpajakan.
  3. Perusahaan yang telah go public atau memiliki aset senilai Rp 25 miliar harus menyampaikan laporan keuangan yang telah diperiksa kepada Kementerian Perdagangan dan Perindustrian.

Demikian informasi tentang apa itu audit yang bisa kami sampaikan, semoga dapat bermanfaat bagi Anda.

Recent Posts