Cara Menghitung Kos Variabel (Biaya Variabel)

Cara Menghitung Kos Variabel (Biaya Variabel)

Cara Menghitung Kos Variabel (Biaya Variabel)

Cara menghitung kos variabel merupakan sesuatu yang harus dipahami oleh setiap pemilik bisnis. Biaya variabel ini juga merupakan salah satu istilah akuntansi yang digunakan saat menghitung biaya produksi perusahaan. Menentukan biaya variabel yang terlibat dalam operasi bisnis sangat penting untuk menjaga efisiensi dan profitabilitas. Untuk lebih memahami seluk beluk biaya variabel, simak penjelasan di bawah ini mulai dari definisi, fungsi, contoh, hingga cara menghitung kos variabel.

Apa itu Kos Variabel?

Biaya variabel adalah biaya yang besarnya berubah-ubah tergantung pada volume kegiatan.Total biaya yang dikeluarkan oleh setiap usaha terdiri dari biaya variabel dan biaya tetap. Biaya variabel adalah biaya perusahaan yang berubah secara proporsional dengan volume barang atau jasa yang diproduksi oleh perusahaan (produksi perusahaan) atau volume penjualan perusahaan.

Dengan meningkatnya volume produksi dan output, biaya variabel juga akan meningkat. Sebaliknya, ketika lebih sedikit produk yang diproduksi, biaya variabel yang terkait dengan produksi akan menurun. Dengan kata lain, biaya variabel adalah biaya yang bervariasi tergantung pada volume kegiatan. Contoh biaya variabel adalah biaya bahan baku, biaya tenaga kerja langsung, biaya transaksi, komisi, utilitas biasa, dll. Perlu diingat dan digarisbawahi lagi bahwa selama biaya bervariasi tergantung pada volume kegiatan, itu adalah biaya variabel.

Fungsi biaya variabel

Fungsi biaya variabel adalah membantu perusahaan membuat rencana. (Sumber: Pexels)

Baca juga:   Passing Grade Akuntansi & Semua Jurusan di Universitas Ternama

Secara umum, fungsi biaya variabel adalah sebagai berikut:

  • Biaya variabel membantu perusahaan membuat rencana, menentukan keuntungan jangka pendek, dan mengendalikan sejumlah biaya perusahaan.
  • Biaya variabel membantu membuat keputusan demi jangka pendek. Misalnya, ketika ada pesanan tambahan, biaya produksi harus ditambahkan.
  • Biaya variabel berfungsi untuk mengendalikan biaya operasional perusahaan yang sedang berjalan. Dapat disesuaikan dengan stabilitas bisnis perusahaan dalam jangka waktu tertentu.
  • Biaya variabel akan membantu perusahaan dalam memberikan batasan kontribusi yang bermanfaat.
  • Biaya variabel dapat membantu perusahaan dalam menentukan suatu penilaian.

5 Contoh Biaya Variabel

Salah satu contoh biaya variabel adalah biaya distribusi produk. (Sumber: Pexels)

Seperti yang telah dibahas sebelumnya bahwa contoh biaya yang termasuk biaya variabel adalah bahan langsung, tenaga kerja langsung, biaya distribusi produk, upah lembur tenaga kerja, dan komisi. Penjelasan lengkap tentang contoh biaya variabel adalah sebagai berikut.

  1. Bahan langsung
    Contoh pertama dari biaya variabel adalah biaya bahan langsung. Bahan langsung adalah persediaan bahan mentah yang dibeli oleh perusahaan manufaktur atau retail untuk membuat barang jadi atau merchandise.Biaya bahan langsung adalah biaya semua item yang digunakan dalam pembuatan suatu produk. Semua bahan berwujud ini harus dapat diukur dan dapat diidentifikasi sebagai kontribusi terhadap produk. Bahan baku dapat berubah jika terjadi perubahan target produksi barang dan jasa.
  2. Tenaga kerja langsung
    Selain bahan langsung, contoh kedua dari biaya variabel adalah biaya tenaga kerja langsung, yaitu upah yang dibayarkan kepada tenaga kerja yang berhubungan langsung dengan proses produksi. Biaya ini adalah jumlah yang dibayarkan kepada pekerja untuk setiap unit yang mereka selesaikan atau jual.Biaya ini juga meningkat atau menurun dengan tingkat produksi. Biaya tenaga kerja langsung berbeda dari gaji, karena upah dibayarkan per unit produk, bukan bulanan.
  3. Biaya distribusi produk
    Contoh lain dari biaya variabel adalah biaya pengiriman produk ke distributor dan pengguna akhir, seperti biaya bensin, sopir, dan sebagainya. Biaya distribusi produk termasuk dalam biaya variabel karena besarnya menyesuaikan dengan kuantitas produk yang didistribusikan.
  4. Upah lembur tenaga kerja
    Selain biaya tenaga kerja langsung, biaya variabel termasuk dalam biaya upah lembur tenaga kerja. Biaya ini termasuk dalam biaya variabel karena tenaga kerja tidak bekerja lembur sepanjang waktu.Pemilik bisnis hanya meminta karyawannya untuk bekerja lembur pada waktu-waktu tertentu, misalnya saat mengejar target tertentu.
  5. Komisi
    Terakhir, yang termasuk dalam contoh biaya variabel adalah komisi penjualan. Komisi dibayarkan kepada tenaga penjualan hanya jika mereka menjual produk atau layanan. Jadi, komisi ini jelas merupakan biaya variabel.Komisi penjualan seringkali bervariasi berdasarkan keuntungan perusahaan dan produktivitas karyawan. Komisi dapat dipotong jika perusahaan gagal memenuhi margin keuntungannya atau jika karyawan tidak dapat memenuhi kuota penjualan mereka.
Baca juga:   Accurate Software Akuntansi Terbaik

Perbedaan antara biaya variabel dan biaya tetap

Perbedaan antara biaya tetap dan biaya variabel dilihat dari waktu dan volume. (Sumber: Pexels)

Seperti dijelaskan di atas, total biaya yang dikeluarkan oleh setiap bisnis terdiri dari biaya variabel dan biaya tetap. Lalu, apa yang membedakan keduanya? Lihat perbedaan antara biaya variabel dan biaya tetap pada tabel di bawah ini.

Pengertian Biaya variabel adalah biaya yang berubah secara langsung dan proporsional dengan perubahan tingkat atau volume kegiatan usaha. Biaya tetap adalah biaya yang tetap konstan untuk jangka waktu tertentu terlepas dari tingkat output.

Terjadi ketika Biaya meningkat/menurun berdasarkan output. Biaya tetap dikeluarkan, bahkan jika outputnya nihil. Disebut juga sebagai Biaya variabel juga disebut sebagai biaya utama atau biaya langsung karena secara langsung mempengaruhi tingkat output. Biaya tetap juga dikenal sebagai biaya overhead, biaya periode atau biaya tambahan.

Baca juga:   Training Accurate Malang Jawa Timur

Sifat biaya variabel terkait dengan volume dan perubahan dengan perubahan tingkat output. Biaya tetap berhubungan dengan waktu yaitu tetap konstan untuk jangka waktu tertentu.

Contoh komisi penjualan, bahan langsung, biaya distribusi produk, biaya kartu kredit, upah staf paruh waktu, dll. Penyusutan, bunga yang dibayarkan atas modal, sewa, gaji, pajak properti, premi asuransi, dll.

Cara menghitung biaya variabel

Rumus untuk menghitung biaya variabel adalah biaya per unit dikalikan jumlah total unit.

Untuk menghitung biaya variabel, kalikan biaya untuk membuat satu unit produk dengan jumlah total produk yang Anda buat. Rumus untuk menghitung biaya variabel adalah sebagai berikut:

Total biaya variabel = Biaya per unit x jumlah total unit.
Misalnya, jika biaya untuk membuat satu unit produk adalah $10 dan Anda telah membuat 20 unit, biaya variabel totalnya adalah Rp10.000 x 20 atau Rp200.000.

Sekian penjelasan tentang cara menghitung kos variabel.

Apakah Anda Menikmati Artikel Ini?
Daftar hari ini dan dapatkan pembaruan gratis langsung di kotak masuk Anda. Kami tidak akan pernah membagikan atau menjual alamat email Anda.

Bagikan ke:

Share on facebook
Facebook
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on twitter
Twitter
Share on telegram
Telegram
Aditia Novit
Aditia Novit
Ingin banyak belajar dan berbagi ilmu pengetahuan dan tutorial seputar akuntansi dan bisnis untuk Anda.