fbpx

Apa yang Dimaksud dengan Balanced Scorecard (BSC)?

Apa yang Dimaksud dengan Balanced Scorecard (BSC)

Bagikan artikel ini:

Balanced Scorecard (BSC) merujuk pada metrik kinerja manajemen strategis yang digunakan untuk mengidentifikasi dan meningkatkan fungsi bisnis internal serta hasil eksternal. Dengan tujuan mengukur dan memberikan umpan balik kepada organisasi, balanced scorecard menjadi umum di perusahaan-perusahaan.

Pengumpulan data menjadi kunci untuk memberikan hasil kuantitatif, memungkinkan manajer dan eksekutif mengambil keputusan yang lebih baik untuk masa depan perusahaan.

Balanced Scorecard melibatkan pengukuran empat aspek utama bisnis: Pembelajaran dan Pertumbuhan, Proses Bisnis, Pelanggan, dan Keuangan. Ini memungkinkan perusahaan mengumpulkan informasi dalam satu laporan, memberikan wawasan tentang layanan dan kualitas selain kinerja keuangan, serta membantu meningkatkan efisiensi.

Memahami Balanced Scorecard (BSC)

Balanced Scorecard BSC

Robert Kaplan dan Dr. David Norton memperkenalkan Balanced Scorecard melalui Harvard Business Review pada 1992 dengan artikel berjudul “The Balanced Scorecard-Measures That Drive Performance.” Mereka mengadopsi ukuran kinerja sebelumnya, menciptakan alat untuk mengukur modal intelektual perusahaan, seperti pelatihan, keterampilan, pengetahuan, dan informasi hak milik lainnya yang memberikan keunggulan kompetitif.

Baca juga:   Groceries Artinya dan Segala Hal yang Terkait

Perusahaan dapat dengan mudah mengidentifikasi faktor-faktor penghambat kinerja bisnis dan merumuskan perubahan strategis yang dapat dilacak oleh kartu skor di masa depan.

BSC untuk Analisis dan Perencanaan

BSC awalnya ditargetkan untuk perusahaan profit, kemudian diadaptasi untuk organisasi nirlaba dan lembaga pemerintah. Model ini memperkuat perilaku positif dalam suatu organisasi dengan mengisolasi empat area yang perlu dianalisis: Pembelajaran dan Pertumbuhan, Proses Bisnis, Pelanggan, dan Keuangan.

Informasi penting, seperti tujuan, pengukuran, inisiatif, dan sasaran, dikumpulkan dari keempat fungsi bisnis ini. Kartu skor memberikan wawasan tentang kinerja perusahaan secara keseluruhan, memungkinkan implementasi pemetaan strategi untuk melihat di mana nilai ditambahkan. Ini juga membantu mengembangkan inisiatif dan tujuan strategis dengan menugaskan tugas dan proyek ke berbagai area perusahaan.

Baca juga:   Tips Memulai Usaha Makanan untuk Sahur dan Buka Puasa

Karakteristik Model Balanced Scorecard (BSC)

Informasi dikumpulkan dan dianalisis dari empat aspek bisnis utama:

  1. Pembelajaran dan Pertumbuhan: Analisis sumber daya pelatihan dan pengetahuan untuk menilai seberapa efektif informasi diintegrasikan menjadi keunggulan kompetitif.
  2. Proses Bisnis: Evaluasi produksi produk untuk melacak kesenjangan, penundaan, kekurangan, atau pemborosan dalam manajemen operasional.
  3. Pelanggan: Pengukuran kepuasan pelanggan terhadap kualitas, harga, dan ketersediaan produk atau layanan.
  4. Keuangan: Penggunaan data keuangan, seperti penjualan, pengeluaran, dan pendapatan, untuk memahami kinerja keuangan perusahaan.

Keempat kaki ini mencakup visi dan strategi organisasi, memerlukan manajemen aktif untuk menganalisis data yang dikumpulkan. Analisis Balanced Scorecard sering dianggap sebagai alat manajemen karena penerapannya oleh personil kunci perusahaan.

Baca juga:   Finished Good adalah Barang Jadi Dalam Manufaktur

Artikel Terkait &

Saatnya mengalihkan perhatian ke arah pertumbuhan bisnis Anda

Izinkan kami mempercepat dan mengotomatisasi proses akuntansi serta keuangan bisnis, memastikan Anda terus berkembang dengan keyakinan penuh.