Elon Musk Beli Twitter Rp634 Triliun, Apa Tujuannya?

Elon Musk Beli Twitter Rp634 Triliun, Apa Tujuannya

Elon Musk Beli Twitter Rp634 Triliun, Apa Tujuannya



Mau pembukuan bisnis Anda jadi lebih baik? Coba training Accurate dengan SAC!



Dewan Twitter telah menyetujui tawaran pengambilalihan senilai $44 miliar (Rp634 Triliun) dari miliarder Elon Musk . Musk, yang mengajukan tawaran mengejutkan kurang dari dua minggu lalu, mengatakan Twitter memiliki “potensi luar biasa” yang akan ia buka.

Dia juga menyerukan serangkaian perubahan dari melonggarkan pembatasan konten hingga memberantas akun palsu. Perusahaan awalnya menolak tawaran Musk, tetapi sekarang akan meminta pemegang saham untuk memilih untuk menyetujui kesepakatan itu.

Elon Musk adalah orang terkaya di dunia, menurut majalah Forbes dengan perkiraan kekayaan bersih $273,6 miliar sebagian besar karena kepemilikan sahamnya di pembuat kendaraan listrik Tesla yang ia jalankan. Dia juga memimpin perusahaan kedirgantaraan SpaceX.

“Kebebasan berbicara adalah landasan dari demokrasi yang berfungsi, dan Twitter adalah alun-alun kota digital di mana hal-hal penting bagi masa depan umat manusia diperdebatkan,” kata Musk dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan kesepakatan itu.

“Saya juga ingin membuat Twitter lebih baik dari sebelumnya dengan meningkatkan produk dengan fitur baru, membuat algoritme open source untuk meningkatkan kepercayaan, mengalahkan bot spam, dan mengautentikasi semua manusia,” tambahnya.

“Twitter memiliki potensi luar biasa – saya berharap dapat bekerja sama dengan perusahaan dan komunitas pengguna untuk membukanya.”

Langkah itu dilakukan saat Twitter menghadapi tekanan yang meningkat dari politisi dan regulator atas konten yang muncul di platformnya. Ini telah menarik kritik dari kiri dan kanan atas upayanya untuk menengahi informasi yang salah di platform.

Dalam salah satu langkahnya yang paling terkenal, tahun lalu ia melarang mantan Presiden AS Donald Trump, mungkin penggunanya yang paling kuat, dengan alasan risiko “hasutan kekerasan”.

Pada saat Elon Musk mengamati: “Banyak orang akan sangat tidak senang dengan teknologi tinggi Pantai Barat sebagai penengah de facto kebebasan berbicara.”

Related Post

Berita pengambilalihan tersebut disambut gembira oleh kaum kanan di AS, meskipun Trump pada hari Senin mengatakan kepada Fox News bahwa dia tidak memiliki rencana untuk bergabung kembali dengan platform tersebut.

Gedung Putih menolak untuk mengomentari pengambilalihan tersebut tetapi juru bicara Jen Psaki mengatakan kepada wartawan: “Tidak peduli siapa yang memiliki atau menjalankan Twitter, presiden telah lama khawatir tentang kekuatan platform media sosial yang besar.”

Di Twitter, anggota parlemen Julian Knight, ketua Komite Digital, Budaya, Media dan Olahraga Inggris, menyebut kesepakatan itu sebagai “perkembangan luar biasa di dunia media sosial”.

“Akan menarik untuk melihat bagaimana Twitter milik pribadi (dijalankan oleh seorang pria yang absolutis atas kebebasan berbicara) akan bereaksi terhadap gerakan global untuk mengatur.”

Analis lingkungan BBC Roger Harrabin mengatakan para ilmuwan khawatir tentang dampak potensial pengambilalihan itu pada debat iklim.

Dia mencatat bahwa Twitter mengumumkan minggu lalu akan melarang iklan yang menyangkal konsensus ilmiah tentang krisis iklim, dengan perusahaan mengakui bahwa informasi yang menyesatkan dapat merusak upaya untuk melindungi planet ini.

Elon Musk, yang memiliki lebih dari 85 juta pengikut di Twitter, memiliki sejarah kontroversial di platform itu sendiri. Pada tahun 2018, regulator keuangan AS menuduhnya menyesatkan investor Tesla dengan tweetnya, klaim yang diselesaikan dalam penyelesaian $ 40 juta dan yang terus disangkal oleh Musk.

Dan pada tahun 2019 dia dipukul dengan gugatan pencemaran nama baik – yang berhasil dia kalahkan – setelah menyebut seorang penyelam yang terlibat dalam menyelamatkan anak sekolah di Thailand “pedo guy” di peron.

Pada hari Senin, Musk, yang dikenal sering bentrok dengan jurnalis dan memblokir kritik, menyarankan agar dia melihat Twitter sebagai forum debat.

“Saya berharap kritik terburuk saya tetap ada di Twitter, karena itulah arti kebebasan berbicara,” tulisnya hanya beberapa jam sebelum kesepakatan diumumkan.

Recent Posts