Kegunaan Akuntansi Secara Umum adalah? Berikut Jawabannya!

Kegunaan Akuntansi Secara Umum adalah? Berikut Jawabannya!

Kegunaan Akuntansi Secara Umum adalah? Berikut Jawabannya!

Kegunaan Akuntansi Secara Umum

Kegunaan akuntansi secara umum sangat beragam, terutama untuk sebuah perusahaan atau organisasi. Akuntansi adalah proses mengidentifikasi atau mengenali, mengukur, mencatat dan menyajikan informasi ekonomi.

Adanya akuntansi menjadikan informasi yang menjelaskan keuangan suatu perusahaan menjadi lebih baik bagi berbagai pihak yang membutuhkan laporan keuangan tersebut. Jadi, secara sederhana akuntansi dapat disebut sebagai kegiatan pemberian informasi akuntansi kepada pihak-pihak yang membutuhkan.

Pembukuan Lebih Lancar Dengan Accurate Accounting Software

Setiap rumah tangga, baik yang berproduksi maupun yang mengkonsumsi, membutuhkan informasi keuangan untuk mencapai tujuannya.

Kegunaan Akuntansi Secara Umum

Kegunaan akuntansi secara umum adalah sebagai berikut:

  • Menyediakan berbagai informasi yang berguna bagi perusahaan.
  • Pengetahuan dan perhitungan besaran laba rugi yang diterima perusahaan.
  • Pendampingan dalam menentukan hak masing-masing pihak, baik internal maupun eksternal, yang berkepentingan dengan perusahaan.
  • Memantau dan mengontrol semua kegiatan yang berhubungan dengan perusahaan.
  • Bantuan dalam mencapai tujuan perusahaan, seperti yang didefinisikan.

Akuntansi berperan dalam menyajikan informasi yang dibutuhkan oleh berbagai pihak, dan kegunaan akuntansi itu sendiri terbagi menjadi beberapa hal, antara lain:

  1. Tulis laporan
    Akuntansi berguna sebagai catatan transaksi yang dilakukan secara kronologis dan sistematis.
  2. Keamanan dan perlindungan aset
    Pembukuan berguna untuk menghitung jumlah sebenarnya dari penyusutan aset yang sebenarnya dimiliki oleh suatu perusahaan. Dengan cara ini, perusahaan dapat melindungi dan melindungi aset bisnis mereka dari penggunaan yang tidak sah.
  3. Memberikan hasil
    Akuntansi berguna untuk mengkomunikasikan hasil laporan keuangan kepada pihak terkait seperti karyawan, investor, kreditur, dll.
  4. Rapat hukum / Meeting legal
    Akuntansi juga berguna untuk mengembangkan dan merancang sistem untuk menyimpan catatan dan melaporkan hasil keuangan. Sistem ini digunakan untuk memasukkan kepemilikan sehingga pemilik dapat mengajukan berbagai pengembalian pajak. Selain itu, pendaftaran dan pelaporan hasil tersebut juga telah memenuhi persyaratan peraturan perundang-undangan.
  5. Generalisasi data
    Akuntansi berguna untuk menyajikan data sensitif dengan cara yang mudah dipahami dan berguna untuk laporan akuntansi internal atau eksternal. Fokus dari proses ini adalah pada laporan laba rugi, neraca saldo, dan neraca. Akuntansi umum yang salah satunya adalah sebagai pencatatan laporan.

Jenis Laporan Keuangan

Dalam sebuah perusahaan, laporan keuangan merupakan informasi penting tentang kondisi keuangan, yang digunakan untuk mengevaluasi kinerja perusahaan selama periode tertentu.

Sudah Punya Accurate Software? Training Accurate Untuk Implementasi Lebih Efektif

Penyusunan laporan keuangan akan memberikan data yang up-to-date yang akan memberikan kontribusi bagi perkembangan perusahaan. Berikut ini adalah jenis-jenis laporan keuangan yang dapat dipelajari dan diterapkan pada perusahaan.

1. Laporan laba rugi

Laporan laba rugi merupakan bagian dari laporan keuangan perusahaan untuk periode pelaporan tertentu. Laporan ini akan menjelaskan unsur-unsur pendapatan dan beban perusahaan yang selanjutnya akan menghasilkan laba rugi.

Selain itu, laporan laba rugi bertujuan untuk mengetahui besarnya laba rugi yang dilakukan oleh perusahaan. Laporan laba rugi juga digunakan untuk menghitung taksiran pajak yang harus dibayar oleh perusahaan.

Hal ini juga digunakan sebagai acuan bagi manajemen perusahaan dan untuk memberikan informasi tentang langkah-langkah yang harus diambil jika beban perusahaan semakin besar.

Laporan laba rugi terdiri dari dua bentuk, yaitu:

  • Single Step
    Dalam bentuk satu langkah, lebih mudah untuk menerapkan pengelompokan aliran dan akun. Hal ini disebabkan fakta bahwa dalam laporan laba rugi laba rugi ditempatkan di awal laporan. Kemudian dilanjutkan dengan biaya dan pengeluaran yang dikeluarkan perusahaan. Juga, yang menentukan untung atau rugi suatu perusahaan adalah perbedaan antara total pendapatan dan total biaya.
  • Multi Step
    Sementara itu, dalam laporan laba rugi bertingkat, aktivitas operasi dan non-operasional harus dipisahkan sambil membandingkan biaya dan pengeluaran dengan pendapatan yang sesuai. Bentuk laporan juga menunjukkan perbedaan antara aktivitas biasa dan aktivitas sampingan dalam pendapatan operasional.

2. Neraca

Jenis neraca terdiri dari daftar sistematis aset (aset), kewajiban (liabilities) dan modal (capital) dalam jangka waktu tertentu. Neraca biasanya terdiri dari dua bentuk, yaitu counter/horizontal (bentuk laporan) dan regular/vertikal (bentuk laporan).

Secara umum, laporan keuangan neraca bertujuan untuk menunjukkan status, posisi dan informasi keuangan untuk suatu periode tertentu. Laporan keuangan ini akan menggambarkan posisi keuangan perusahaan dalam periode waktu tertentu.

Di akhir laporan ini, posisi aset, utang, dan ekuitas akan ditampilkan, yang menciptakan neraca.

Mengetahui jenis-jenis laporan keuangan akan memudahkan perusahaan dalam menyusun langkah-langkah yang tepat dalam laporan keuangan. Tiga unsur utama keseimbangan adalah:

  • Aktiva / Asset
    Aktiva adalah aset yang dimiliki oleh perusahaan dan biasa digunakan dalam bisnis perusahaan. Aset tersebut akan memberikan nilai bagi keuntungan perusahaan di masa yang akan datang. Contoh aset adalah bangunan yang digunakan dalam bisnis perusahaan.
  • Kewajiban / Liabilitas
    Kewajiban adalah utang yang harus dilunasi dalam jangka waktu tertentu. Utang ini terdiri dari kewajiban lancar dan kewajiban jangka panjang. Kewajiban juga disebut aset terbalik. Jika aset adalah milik aset dan kewajiban adalah kewajiban.
  • Ekuitas
    Ketidakberpihakan atau ekuitas adalah aset yang dimiliki oleh sebuah perusahaan. Ekuitas juga merupakan kepemilikan hak atas aset perusahaan, di mana kekayaan bersih diperoleh dari total aset dikurangi kewajiban. Ketiganya dapat dihubungkan dengan persamaan Aset sama dengan Kewajiban ditambah Ekuitas.

3. Laporan perubahan modal

Laporan perubahan modal adalah laporan keuangan yang disusun untuk menunjukkan perubahan kenaikan dan penurunan aset selama periode waktu tertentu. Perubahan ini dapat terjadi karena modal yang digunakan terus mengalami perputaran serta penambahan keuntungan dan penggunaan modal untuk kepentingan perusahaan.

Unsur-unsur laporan perubahan modal adalah:

  • Modal awal
  • Pendapatan dan pengeluaran
  • Prive
  • Peningkatan modal

4. Laporan arus kas

Laporan arus kas atau disebut juga arus kas, yang berfungsi untuk mengetahui arus kas perusahaan. Hal ini bertujuan untuk memberikan informasi, serta memantau pergerakan dan penerimaan kas perusahaan selama periode tertentu.

Laporan arus kas dapat dilihat dari hasil usaha dan kas yang diterima dari pembiayaan atau pinjaman. Dalam hal ini, arus kas keluar diperhitungkan dari jumlah total biaya yang dikeluarkan untuk jenis kegiatan operasi dan investasi tertentu.



Baca juga: Training Accurate Resmi #1 di Indonesia

Bagikan ke:

Share on facebook
Facebook
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on twitter
Twitter
Share on telegram
Telegram

Kegunaan Akuntansi Secara Umum adalah? Berikut Jawabannya!