fbpx

Perbedaan Metode Penilaian Persediaan FIFO, LIFO dan Average

Bagikan artikel ini:

Metode penilaian persediaan adalah cara untuk menentukan nilai total bahan dan produk yang masih ada dalam persediaan perusahaan pada akhir periode akuntansi. Penilaian ini merupakan bagian penting dari perhitungan harga pokok penjualan (HPP) atau total biaya yang digunakan untuk membuat barang atau jasa. 

Dalam akuntansi, persediaan barang bisa dihitung dalam beberapa metode, dimana metode ini bisa disesuaikan dengan jenis perusahaan dan juga kepentingan perusahaan. Metode penilaian persediaan terbagi menjadi tiga jenis yaitu metode FIFO, LIFO, dan Average. Artikel ini akan menjelaskan mengenai perbedaan setiap metode tersebut beserta langkah-langkah untuk melakukan penilaiannya.

Metode Penilaian Persediaan First In, First Out (FIFO)

Metode FIFO adalah metode untuk menentukan harga pokok penjualan dengan cara menetapkan bahwa barang pertama yang dibeli juga menjadi barang pertama yang dijual, digunakan, dan dibuang. Metode ini bermanfaat bagi bisnis karena semakin tua barang, semakin tinggi risikonya menjadi usang dan semakin lama perusahaan harus membayar untuk penyimpanannya. Metode FIFO cocok digunakan oleh para produsen makanan, atau perusahaan yang menjual barang dengan tanggal kadaluarsa.

Baca juga:   7 Cara Meningkatkan Omset Penjualan Bisnis Anda

Berikut langkah-langkah untuk melakukan evaluasi persediaan dan perhitungan HPP menggunakan metode ini:

1. Tentukan tanggal mulai dan akhir

Tentukan berapa banyak persediaan yang Anda miliki pada tanggal mulai dan pada tanggal akhir yang telah Anda pilih. Misalnya, Anda memiliki inventaris berupa 10 sepatu pada 1 Januari dan pada akhir perhitungan HPP Anda, Anda memiliki 5 sepatu pada 1 Februari. Oleh karena itu, 1 Januari dan 1 Februari akan menjadi tanggal mulai dan berakhir Anda, masing-masing.

2. Cari tahu biaya pembelian

Setelah mengambil inventaris, lihat faktur Anda dan tentukan berapa banyak yang Anda bayarkan untuk barang-barang tersebut. Melanjutkan contoh sebelumnya, Anda menambahkan ke inventaris dengan membeli 5 sandal seharga Rp. 10.000 masing-masing pada hari Senin dan 5 sandal lainnya seharga Rp. 15.000 masing-masing pada hari Jumat. Lalu katakanlah Anda menjual 8 sandal pada hari Minggu.

3. Hitung HPP

Tentukan HPP dengan mengurangkan jumlah yang terjual dari inventaris Anda dimulai dengan barang yang terjual lebih dulu. Anda kemudian dapat mengalikannya dengan biaya pembelian. Misalnya, HPP untuk contoh sebelumnya adalah (5 x Rp. 10.000) + (3 x Rp. 15.000) = Rp. 95.000. Oleh karena itu, HPP Anda akan menjadi Rp. 95.000.

Baca juga:   Analisis Laporan Keuangan, Contoh dan Metodenya!

Metode Penilaian Persediaan Last In, First Out (LIFO)

Metode LIFO adalah metode untuk menentukan harga pokok penjualan dengan cara menetapkan bahwa barang terakhir dalam inventaris yang dibeli adalah yang pertama terjual. Ini jarang digunakan dalam praktik, karena perusahaan yang menggunakannya akan memiliki risiko besar hanya menjual produk yang paling baru dibeli atau diproduksi dan produk lama mereka menjadi usang dan tidak dapat dijual. 

Berikut langkah-langkah untuk melakukan evaluasi persediaan dan perhitungan HPP menggunakan metode ini:

1. Tentukan pembelian terbaru

Karena metode ini menetapkan bahwa barang yang paling baru dibeli akan dijual terlebih dahulu, penting untuk menginventarisasi stok terbaru.

2. Cari tahu biaya pembelian

Tentukan berapa banyak Anda membayar barang-barang ini melalui faktur Anda. Misalnya, Anda memulai dengan inventaris 5 sepatu seharga Rp. 40.000 pada hari Senin dan 5 sepatu lagi seharga Rp. 20.000 pada hari Jumat. Pada hari Minggu, Anda menjual 7 sepatu.

3. Jumlahkan

Untuk menghitungnya, tambahkan bersama biaya setiap set barang yang Anda jual. Misalnya, dengan 5 sepatu yang Anda beli seharga Rp. 20.000, Anda akan mendapatkan Rp. 100.000. Sepatu ini yang pertama kali dijual dan akan digunakan karena menghitung HPP menggunakan metode LIFO. Setelah ini, ambil 2 sepatu yang dibeli masing-masing seharga Rp. 20.000 dan mendapatkan Rp. 40.000. Sepatu ini yang akan dijual terakhir. Tambahkan Rp. 100.00 ke Rp. 40.000 untuk mendapatkan HPP Rp. 140.000.

Baca juga:   NJOP adalah: Pengertian & Peran dalam Perpajakan Properti

Metode Penilaian Persediaan Rata-Rata Tertimbang (Average)

Metode Average adalah metode untuk menentukan harga pokok penjualan dengan cara membebankan biaya produksi rata-rata untuk semua produk persediaan. Rata-rata ini ditentukan dengan membagi harga pokok barang yang saat ini tersedia untuk dijual dengan berapa banyak barang dalam persediaan. Nilai yang dihasilkan biasanya merupakan rata-rata antara produk terlama dan terbaru yang dibeli dan ditempatkan dalam persediaan. 

Berikut langkah-langkah untuk melakukan evaluasi persediaan dan perhitungan HPP menggunakan metode ini:

1. Tentukan biaya rata-rata persediaan yang dibeli

Untuk melakukan ini, ambil jumlah semua biaya pembelian persediaan untuk satu jenis produk dan bagi dengan jumlah produk yang dibeli. Ini akan menghasilkan biaya rata-rata. Misalnya, Anda membelanjakan Rp. 20.000 dan kemudian 30.000, biaya rata-rata inventaris yang dibeli adalah (20.000 + 30.000) / 2 = Rp. 25.000.

2. Tentukan biaya rata-rata barang yang Anda produksi

Jika perusahaan Anda memproduksi persediaan sendiri dengan menggunakan berbagai bahan baku, maka perhitunga biaya rata-rata yaitu total biaya / total unit persediaan.

3. Hitung inventaris

Hitung jumlah inventaris yang dimiliki perusahaan Anda pada tanggal mulai dan juga tanggal akhir. Kalikan biaya rata-rata dengan selisih persediaan ini.

4. Hitung HPP

Misalnya, total yang Anda belanjakan untuk sandal adalah Rp. 10.000 x 10 sandal = Rp. 100.000. Jika Anda menjual 5 sandal, total HPP yang menggunakan metode ini adalah Rp. 50.000.

Berikut tadi pembahasan mengenai metode-metode penialaian persediaan beserta cara menghitung HPP. Untuk mempermudah Anda melakukan proses penilaian terhadap persediaan, Anda dapat menggunakan bantuan software akuntansi seperti Accurate Online. Accurate Online memiliki fitur manufaktur untuk membantu pemantauan seluruh proses produksi. Aplikasi akuntansi ini juga dapat membantu Anda terkait proses akuntansi, mulai dari penjurnalan hingga membuat laporan keuangan secara cepat, mudah, dan tepat.

Author :

Artikel Terkait &

Saatnya mengalihkan perhatian ke arah pertumbuhan bisnis Anda

Izinkan kami mempercepat dan mengotomatisasi proses akuntansi serta keuangan bisnis, memastikan Anda terus berkembang dengan keyakinan penuh.